Hubungi Kami
(021) 2952 6000 - (021) 2901 8800
Select your language
Detail News
Dirut BTN, Prospek Bisnis Properti 2017 Makin Baik
06 January 2017

Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk akan terus memacu penciptaan pengembang baru dan memoles layanan digital banking untuk menggarap potensi besar sektor properti pada tahun depan. Direktur Utama Bank BTN Maryono mengatakan sektor perumahan nasional pada tahun depan akan terus membaik. Penopangnya, yakni perbaikan beberapa faktor penentu pertumbuhan bisnis properti.

Di antaranya, pertumbuhan ekonomi yang positif, tingkat suku bunga acuan yang cenderung turun, bonus demografi, hingga pembangunan infrastruktur yang terus tumbuh. Selain itu, lanjut Maryono, ruang bisnis sektor perumahan pun masih luas untuk dikembangkan. Hingga September 2016, kontribusi sektor perumahan terhadap PDB berkisar 2,5%-2,8%.

"Dengan kontribusi itu, artinya masih banyak ruang bisnis yang bisa dikembangkan. Untuk itu, Bank BTN mendorong penciptaan pengembang baru di sisi supply dan terus berinovasi dalam digital banking untuk akselerasi demand," ujar Maryono di Hotel Pullman, Jakarta, Rabu (14/12/2016). Proyeksi positif bagi sektor perumahan, tambah Maryono, juga melihat sektor properti menjadi salah satu prioritas pemerintah.

Apa lagi, dalam sektor properti nasional, Bank BTN tak hanya berperan sebagai lembaga pembiayaan, tapi juga menjadi inisiator dan integrator serta pusat informasi dan keahlian. Maryono menjelaskan dalam mendorong lahirnya wirausaha baru di bidang properti, Bank BTN telah memiliki program mini MBA in Property. Hingga kini, program tersebut telah meluluskan 235 calon wirausaha di sektor properti. Targetnya, lulusan program ini akan meningkat menjadi 1.000 orang pada 2017.

Pada tahun depan, lanjut Maryono, Bank BTN juga akan mengokohkan digital mortgage perseroan. "Dengan sistem ini, masyarakat bisa mengajukan kredit pemilikan rumah

(KPR) secara online," tutur Maryono. Adapun, hingga Oktober 2016, pertumbuhan bisnis Bank BTN (unaudited) masih berada di atas industri. Perseroan mencatat peningkatan aset sebesar 18,08% secara tahunan (year-on-year/yoy) dari Rp 167,74 triliun di Oktober 2015 menjadi Rp 197,72 triliun di bulan yang sama tahun ini.

Kredit pun naik 16,63% yoy dari Rp 132,89 triliun pada Oktober 2015 menjadi Rp 154,99 triliun di Oktober 2016. Sementara itu, dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 19,01% yoy dari Rp 124,4 triliun per Oktober 2015 menjadi Rp 148,05 triliun pada Oktober tahun ini.

Sumber : Maikel Jefriando - detikFinance
Rabu 14 Dec 2016, 15:48 WIB
Foto : Maikel Jefriando

Other News
  • Keuntungan Lain Membeli Rumah dengan KPR
    Jakarta - Hanya segelintir orang yang mampu membeli properti mereka secara tunai. Sebagian dari mereka,
    View All
  • Mengapa Nilai Appraisal Rumah Saya Rendah?
    Jakarta - Proses peminjaman uang untuk pembelian rumah dengan KPR (Kredit Pemilikan Rumah) membutuhkan proses
    View All
  • Sudah Keluar Aturan, Kredit Properti Orang Asing Tidak Diterima Bank
    JAKARTA, KOMPAS.com - Meski telah diatur pemerintah, kepemilikan properti asing masih diperdebatkan terutama dari sisi
    View All
  • Inilah 5 Calon Gedung Tertinggi di Asia

    KOMPAS.com - Bangunan tinggi seakan menjadi salah satu indikator kemajuan bangsa. Tidak heran, setiap negara

    View All
  • Pembangunan Apartemen di Ciledug Dimulai
    TANGERANG, KOMPAS.com - Moizland Development akhirnya melakukan pemancangan tiang pertama atau groundbreaking proyek apartemen The
    View All
  • Di Apartemen Ini, Pembeli Bisa Pilih Sendiri Desain dan Warna Furnitur
    TANGERANG, KOMPAS.com - Moizland Development mengklaim proyek apartemen dan mal besutannya, THE PALM REGENCY,
    View All
Contact Information

CENTURY21 Mediterania 2

Rukan Paris Blok A No. 1

Komplek Golf Lake Residence

Jl. Kamal Raya Outer Ring Road

Cengkareng Timur - Jakarta Barat 11730

Phone : (021) 2952 6000
Fax : (021) 2952 6060
Product Sale
Beranda :: PROJEK :: Berita Property :: Promosi :: Hubungi Kami
Copyright © 2018 Century Mediterania 2 - Design By LawaveDesign.com All rights reserved.